Terima Kasih Semua !

Tuesday, 19 July 2011

Berhala Zeus di Olympia !!

Salam!!
kite beralih pula kpd seni bina seni bina di belah Olympia sana plak k,, ehhehe
Berhala Zeus di Olympia diukir oleh pengukir klasik terkenal iaitu Phidias (Kurun ke-5 Sebelum Masihi) kira-kira 435 S.M, di Yunani, merupakan salah sebuah dari Tujuh keajaiban dunia. Dewa Zeus merupakan dewa bagi Yunani dan Mesir purba. Ia dibina di bandar kuno Olympia, sekitar 150 km barat Athens, di Greece. Binaan kuil asal yang menempatkan patung raksaksa ini dibina sekitar 450 BC, direka oleh arkitek Libon. Patung itu sendiri dicipta oleh pengukir patung Athean, Pheidias. Dibina dari bahagian gading, patung gergasi ini setinggi 45 kaki tinggi, memegang kemenangan pada tangan kanannya, dan cokmar pada tangan kirinya. Kuil ini diperintah tutup oleh maharaja Rom Theodosius I pada 391 AD, yang menyatakan bahawa pertandingan Olympik (yang diwakili patung Dewa ini) merupakan upacara Pagan. Pada tahun 394, selepas 800 tahun di Olympia, ia diambil ke Constantinople (kini Istanbul), ibu kota Empayar Byzantine. Ahli sejarahwan percaya yang ia mungkin musnah akibat kebakaran pada 462 AD.
Berhala yang berkeadaan duduk itu mengisi keseluruh kelebaran ruang kuil yang dibina untuk melindunginya. Menurut sumber kontemporari, ia adalah 12 meter (~40 kaki) tinggi. "Ia seolah-olah Zeus hendak bangun," ahli geografi Strabo yang mencatitnya pada awal abad pertama Sebelum Masihi, "ia boleh menanggalkan bumbung kuil." Zeus diukir dari gading (secara teknikalnya, ia direndam dalam cecair yang akan menjadikannya lebih mudah dibentuk, maka ia mungkin diukir dan dibentuk) lalu disadur dengan kepingan emas dan "didudukkan" di atas singgahsana dari kayu cedar yang dihiasi gading, emas, kayu hitam dan manikam. Di tangan kanan Zeus terdapat patung kecil Nike, dewi kemenangan, dan di tangan kirinya, sebatang cogan alam berkilat dengan hujungnya berbentuk helang. Pengunjung seperti jeneral Rom Aemilius Paulus, yang berjaya menakluk Macedon, telah terharu kerana kagum akan hasil Phidias itu.
Mungkin, penemuan terhebat tentang keajaiban ini adalah pada 1958 dengan penemuan bengkel untuk membina berhala itu. Ini membolehkan para arkeologi mencipta semula teknik untuk membuat karya itu.
^_^
p/s : kagum dengan senibina yg besar2 gajah nie,, persoalannya.. mcm mana org dulu2 leh wat besar2 nie sedangkan teknologi diaorg terbatas,, tu jerp,,, huuhuu ^_^

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...